Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

💛Kenali Gejala Cacingan Pada Anak , Bahaya Dapat Mengganggu Perkembangan Fisik Kecil!💛




Infeksi cacing sering terjadi pada anak-anak ini karena mereka terpapar pada kebiasaan sehari-hari yang buruk seperti tidak mencuci tangan sebelum makan, tidak memakai sandal atau bermain dengan tanah atau pasir tanpa diawasi.

Tidak hanya pada anak-anak, tetapi juga bayi lebih mungkin terinfeksi cacing karena mereka suka meletakkan jari-jari mereka di mulut setelah bermain dengan sesuatu. Selain itu infeksi cacing juga bisa disebabkan oleh hewan peliharaan seperti kucing melalui sentuhan.

Dalam sharing oleh Dr Zubaidi Hj Ahmad, ia menjelaskan mengapa anak-anak membutuhkan obat cacing. Dia mengatakan anak-anak yang menderita gangguan ini akan cepat lelah dan dapat mengganggu perkembangan fisik mereka.

                                           
PERLUKAH OBAT CACING UNTUK ANAK?

pentingnya memberikan obat cacing kepada anak-anak. Terkadang orang tua 'mengabaikan' ini. Infeksi cacing adalah infeksi parasit yang dapat hidup dalam darah, usus atau organ tubuh.

Cacing akan memasuki tubuh anak ketika mereka memakan telur cacing dalam makanan. Ini dilakukan secara tidak sengaja ketika mereka membeli makanan yang tidak dimasak dengan benar di warung. Telur cacing ini menetas di dalam usus kecil.

Mereka tumbuh dengan mendapatkan nutrisi dalam usus selama proses pencernaan. Perkawinan dan pembiakan cacing dewasa akan berpindah ke usus besar dan dubur. Telur cacing ini akan dilepaskan melalui tinja.

Anak-anak yang mengabaikan kebersihan tangan sebelum makan adalah korban utama infeksi parasit cacing. Selain itu cacing juga bisa masuk ke tubuh melalui kulit yang terpapar.

Ada banyak jenis cacing yang membuat tubuh kita menjadi tempat mereka tumbuh dan bereproduksi. Ini termasuk cacing kait, cacing bundar, cacing ulir, cacing dan cacing pita.

Jadi berhati-hatilah saat mengonsumsi makanan yang Anda khawatirkan tidak dimasak dengan benar. Jika menggunakan toilet umum, pastikan untuk membersihkan mangkuk toilet sebelum duduk di atasnya.


Simptom kecacingan pada anak
  • Beberapa gejala yang disebabkan oleh cacing dalam tubuh adalah anemia pucat (kurang darah merah), cepat lelah dan lelah, kehilangan nafsu makan, dan perut kembung.
  •  Kadang-kadang ada juga tanda-tanda gatal di kulit kepala dan anus. Cacing ini akan mengambil nutrisi yang diserap ketika kita makan dan menyebabkan tubuh menderita nutrisi. Ini menyebabkan anak menjadi cepat lelah dan perkembangan fisiknya mudah terganggu.
  • Selain itu, infeksi cacing kronis dapat memiliki efek berbahaya. Ini berarti bahwa cacing telah berada di dalam tubuh selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya.
  • Misalnya, cacing pita dapat menyebabkan kerusakan pada otak, cacing dapat menyebabkan cedera pada usus, sementara cacing dapat menyebabkan pembekuan, sembelit, dan radang perut.

Pertanyaan paling umum yang saya tanyakan adalah seberapa sering anak-anak harus diberikan pil cacing. Tidak banyak dokter yang mau menjawab pertanyaan ini, dan bahkan seorang dokter anak sepertinya merahasiakan formula ini.

Seberapa sering seorang anak harus Makan obat cacing?
  • Obat Cacing biasanya diberikan untuk jangka waktu enam bulan hingga setahun sekali. Jarang anak-anak mengalami efek samping berbahaya dari obat yang mereka minum.
  • Seringkali cacing mati yang dikeluarkan menyebabkan kulit bayi ruam dan mereka mengeluh gatal. Obat Cacing biasa juga akan membantu menghilangkan cacing dan telur dari usus anak yang terinfeksi.
  • Saya mengambil contoh produk obat cacing yang dapat dibeli dari apotek. Vemizol, adalah obat cacing suspensi cair yang mengandung 200mg albendazole dalam setiap 5 ml.
  • Namun, jika kita menemukan ada cacing di toilet, maka dosis cacing ini harus dilanjutkan selama tiga hari. Jika masih ada banyak cacing dalam tinja pada hari keempat atau ada bukti bahwa anak tersebut terinfeksi parasit cacing kronis, bawalah anak Anda ke dokter anak. Pemeriksaan feses melalui mikroskop akan memberi tahu apakah anak tersebut telah terinfeksi cacing parasit.

Jika keluarga memelihara hewan peliharaan seperti kucing, sebaiknya diperiksa oleh dokter hewan setahun sekali. Ini karena dalam kehidupan perkotaan, cacing dapat dengan mudah ditularkan melalui hewan peliharaan. Selain anak-anak, hewan peliharaan ini juga harus diberi obat cacing.

jangkitan parasit cacing memberikan masalah besar pada anak-anak. Ia memberikan kesan kepada mereka dari segi kehadiran ke sekolah. Laporan UNICEF membuktikan kanak-kanak yang diberikan ubat cacing mempunyai berat dan perkembangan fizikal yang sempurna berbandingan mereka yang tidak diberikan ubat cacing.

Umumnya memberi Obat  cacing  pada anak setiap enam bulan sudah cukup, terutama jika Anda memelihara hewan peliharaan atau memiliki risiko yang saya sebutkan sebelumnya. Jika tidak, memberi anak-anak kita cacing setahun sekali sudah cukup.

Sumber: Dr Zubaidi Hj Ahmad


Semoga info singkat ini dapat bermanfaat dalam kehidupan kita sehari-hari. Bantu share untuk kebaikan bersama.
.
Sumber :